Tiga Kasus Dugaan Korupsi Tunggu Hitungan Kerugian BPKP

MAMASA, FMS - Sejumlah dugaan kasus korupsi yang saat ini ditangani Polres Mamasa sebentar lagi akan menggelinding ke Kejaksaan. Polres tengah menunggu hasil penghitungan kerugian negara dari Badan Pemeriksa Keuangan Pembangunan (BPKP).

Kasat Reskrim Polres Mamasa, Ajun Komisaris Polisi (AKP) Syamsuriansyah  dikonfirmasi diruang kerjanya menyebut, ada 3 kasus yang saat ini menunggu  hitungan kerugian dari BPKP, yakni kasus dugaan korupsi ADD Taupe,  dugaan penggelapan dana BP4K serta dugaan korupsi pekerjaan MP3KI Kecamatan Tabulahan

Terkait kasus Dana Desa Taupe, pihaknya beserta tim tekhnis Dinas PU dan Perumahan telah melakukan pengecekan dan pengukuran terhadap beberapa item pekerjaan yang dipermasalahkan masyarakat. 

"Kami tinggal menunggu laporan dan persuratan resmi dari tim yang ditunjuk.  Selanjutnjutnya akan diekspos di BPKP, apakah layak atau tidak untuk dilanjutkan. Kemudian nanti setelah ada hasil dari BPKP baru diadakan gelar perkara untuk menentukan tersangka," jelas Syamsuriansyah, Senin (25/7/16). 

Mengenai bocoran rincian hasil pemeriksaan dan pengecekan yang dilakukan Reskrim dan Dinas PU, ia belum bisa memberikan informasi, tetapi peluang kasus tersebut untuk dinaikkan statusnya cukup besar. Ia meminta kepada masyarakat Desa Taupe untuk tetap bersabar menunggu hasil dan proses yang sedang berjalan. 

Sementara itu, untuk kasus dugaan penggelapan Dana BP4K, Syamsuriansyah  mengaku masih menunggu hasil dari BPKP, dugaan tersangaka juga sampai sekarang masih tunggal yakni bendahara BP4K berinisial D. 

"Calon tersangkanya masih tetap satu orang karena pasal yang disangkakan yaitu penggelapan dalam jabatan. Tapi tidak menutup kemungkinan dalam pengembangan nanti masih ada nama yang akan muncul," tuturnya. (Kedi)

Related

MAMASA 6088542217870387990

Post a Comment

emo-but-icon

FOKUS METRO SULBAR

BERITA Populer Minggu Ini

item
close
Banner iklan disini